Saturday, November 16, 2013

IFRS: Pro dan Kontra bagi Investor

International Financial Reporting Standards (IFRS): pros and cons for investors
IFRS: Pro dan Kontra bagi Investor

Latar Belakang
IFRS adalah pedoman akuntansi atau standar yang diterbitkan oleh International Accounting Standard Board (IASB), sebuah organisasi independen yang berpusat di London. Lembaga ini bertujuan untuk membentuk standar yang diterapkan dalam pelaporan keuangan oleh perusahaan publik di seluruh dunia.
Lebih spesifik, tujuan IASB yang telah ditetapkan adalah sebagai berikut :
  • Menyusun standar akuntansi global yang berkualitas tinggi, mudah dimengerti, dan dapat diterapkan yang menghasilkan informasi yang memiliki kualitas tinggi, transparan dan dapat diperbandingkan untuk membantu pihak yang berpartisipasi dalam pasar modal dunia dan pengguna lain.
  •  Mempromosikan penggunaan dan penerapan secara detail dari standar tersebut.
  •   Mendorong terjadinya konvergensi pada standar akuntansi lainnya.

Metode akuntansi menjadi komponen integral dalam melakukan perjanjian antara perusahaan dengan pihak lainnya, termasuk kreditur, pemegang saham, manajer, supplier, dan konsumen. Kegagalan untuk menspesifikasikan metode akuntansi akan memiliki potensi untuk menciptakan ketidakpastian dalam penyelesaian kedua pihak yang terikat perjanjian. Akan tetapi standar akuntansi memiliki biaya tinggi dalam penyusunannya dan spesifikasinya, sehingga standar akuntansi tidak akan menjadi solusi yang lengkap.           
Keterbatasan standar tersebut kemudian diantisipasi dengan mengikutsertakan institusi lain dalam hubungan antara perusahaan dengan pelaporan keuangannya, lembaga tersebut antara lain; pengadilan hukum, arbritasi, aktuaria, penilai dan auditor. Kondisi yang menjadi keuntungan dari penerapan standar yang seragam, sehingga banyak juga negara yang mengadopsi IFRS ini secara sukarela antara lain sebagai berikut; pertama, manfaat dari skala ekonomi yang diperoleh dari “uniform contracting” bahwa standar akuntansi dapat dipandang seperti public good sehingga marginal cost dari tambahan pengguna yang mengadopsinya adalah nol. Kedua, manfaatnya adalah perlindungan yang diberikan untuk auditor dari manajer yang berusaha untuk membeli opini. Jika semua standar yang menjadi dasar audit adalah seragam, maka auditor tidak dapat menawarkan kepada manajer untuk membeli opini dari penggunaan standar yang lebih menguntungkan. Ketiga, manfaat adalah menghilangkan eksternalitas dari informasi sebagai akibat tidak dapat dibandingkannya laporan keuangan.
Terdapat tiga alasan penting untuk mengharapkan munculnya metode akuntansi yang kurang seragam dalam kondisi penerapannya secara sukarela. Pertama adalah belum jelas bahwa kualitas pelaporan keuangan yang seragam meminta adanya aturan akuntansi yang seragam pula. Keseragaman di mata pengguna laporan keuangan mungkin akan memerlukan aturan akuntansi yang bervariasi di antara perusahaan, lokasi dan waktu, karena perusahaan berbeda beda dalam dimensi strategi, kebijakan investasi, kebijakan keuangan, industri, teknologi, intensitas modal, pertumbuhan, ukuran, kerumitan politik, lokasi geografik, dan bahkan tipe transaksi yang dilakukan masing masing perusahaan akan membuatnya berbeda-beda secara substansial. Negara tempat perusahaan itu beroperasi juga memiliki karakteristik yang berbeda-beda dalam bagaimana mereka mengelola modalnya, buruh, produk pasar, dan juga dalam perluasan dan sifat dari keterlibatan pemerintah dan politik di dalamnya.
Kedua sangatlah mahal untuk menyusun seperangkat standar yang detail untuk mencakup semua keadaan, sehingga standar bukanlah satu satunya cara pemecahan masalah pemilihan metode akuntansi. Dalam hal ini diperlukan adanya kelengkapan fungsi yang lain, misalnya standar hanya mengatur prinsip dan kemudian untuk pemilihan metode akuntansi menyangkut kondisi yang detail maka digunakan peranan dari internal audit untuk memberikan penilaian.
Alasan yang ketiga adalah perusahaan atau negara yang menggunakan metode akuntansi yang berbeda mungkin tidak secara sepenuhnya menyerap seluruh biaya yang terjadi, akan tetapi memberikan beban pada pihak perusahaan atau negara lain karena laporan mereka menjadi sulit untuk dibandingkan. Standar yang seragam secara mandatoris adalah solusi yang mungkin untuk permasalahan eksternalitas informasi. Akan tetapi apakah hal ini menjadi masalah yang mendasar sehingga harus diterapkan standar yang seragam dan dipaksakan oleh pemerintah, hal ini tetaplah menjadi pertanyaan yang belum terjawab.

Pembahasan Pro dan Kontra bagi Investor
Hanya ada sedikit teori atau bukti yang mendukung keuntungan dan kerugian dari keseragaman standar akuntansi akibat diterapkannya IFRS ini, maka pembahasan pro dan kontra terhadap IFRS ini hanya bersifat perkiraan saja.

1.      Pro bagi Investor
Pada sisi yang pro adanya IFRS ini, disimpulkan bahwa kesuksesan telah diraih dalam menyusun standar berkualitas tinggi yang komprehensif dan membujuk hampir seratus negara untuk mengadopsinya. Fitur utama dari standar IFRS adalah sejauh mana mereka yang dijiwai dengan nilai wajar akuntansi. Nilai-nilai wajar berisi informasi lebih dari biaya historis setiap kali ada, baik:
·         Harga pasar yang diamati dimana manajer material tidak bisa mempengaruhi karena likuiditas pasar kurang sempurna; atau
·         Diamati secara independen, perkiraan akurat dari harga pasar yang likuid.
Bukti bahwa IFRS mendukung investor terlihat dari beberapa keuntungan, yaitu sebagai berikut:
a.    IFRS menjanjikan keakuratan informasi laporan keuangan, komprehensif dan tepat waktu, relatif terhadap standar nasional yang mereka ganti untuk pelaporan keuangan publik di sebagian besar negara yang mengadopsi, termasuk Benua Eropa.
b.   Investor kecil mungkin kurang dibandingkan investasi profesional untuk dapat mengantisipasi informasi laporan keuangan dari sumber lain. Meningkatkan kualitas pelaporan keuangan memungkinkan mereka untuk bersaing lebih baik dengan profesional, dan karenanya mengurangi risiko perdagangan.
c.   Dengan menghilangkan banyak perbedaan internasional pada standar akuntansi, dan standarisasi format pelaporan, IFRS menghilangkan banyak penyesuaian analis secara historis yang telah dibuat untuk membuat perusahaan keuangan untuk lebih dapat diperbandingkan secara internasional. adopsi IFRS oleh karena itu dapat mengurangi biaya untuk investor dari pengolahan informasi keuangan.
d.    Bonus adalah bahwa mengurangi biaya pengolahan informasi keuangan kemungkinan besar meningkatkan efisiensi dengan menggabungkan pasar saham dalam harga.
e.   Mengurangi perbedaan internasional dalam akuntansi standar membantu untuk beberapa derajat dalam menghilangkan hambatan lintas akuisisi dan divestasi.
Secara umum, IFRS mampu menawarkan peningkatan komparabilitas dan karenanya mengurangi biaya informasi dan risiko informasi kepada investor (asalkan standar yang diterapkan secara konsisten). Kualitas informasi yang tinggi harus mampu mengurangi resiko untuk semua investor yang memiliki saham dan risiko kepada investor yang kekurangan informasi karena adverse selection, secara teori harus mengarah pada pengurangan biaya ekuitas perusahaan. Hal ini akan meningkatkan harga saham, dan akan membuat investasi baru oleh perusahaan lebih menarik, dan hal-hal lain yang sama. Keuntungan tidak langsung kepada investor timbul dari meningkatnya kegunaan informasi laporan keuangan dalam kontrak antara perusahaan dan berbagai pihak, terutama kreditur dan manajer (Watts, 1977; Watts dan Zimmerman, 1986). Peningkatan transparansi menyebabkan manajer untuk bertindak lebih demi kepentingan pemegang saham.

2.      Kontra bagi Investor
Sedangkan pada posisi yang kontra adalah adanya kekhawatiran yang mendalam mengenai perbedaan kualitas pelaporan keuangan pada negara negara yang telah melakukan penerapan, dan sekarang resiko ini tersembunyi dalam lapisan keseragaman standar. Karena IFRS terkesan mengacuhkan faktor politik yang berakar kedalam dan faktor ekonomi yang mempengaruhi insentif kepada penyusun laporan keuangan dan yang mana secara tidak terhindarkan akan membentuk praktek pelaporan keuangan.
Salah satu kekhawatiran yang muncul dari luas adopsi IFRS adalah bahwa investor akan disesatkan untuk percaya bahwa ada keseragaman lebih dalam praktek daripada yang benar-benar terjadi dan bahkan investor canggih, perbedaan internasional dalam kualitas pelaporan sekarang akan tersembunyi di bawah karpet yang tampaknya memiliki keseragaman standar. Implementasi merata dapat meningkatkan biaya pengolahan informasi kepada investor transnasional - dengan cara mengurangi inkonsistensi akuntansi pada tingkat yang lebih dalam dan kurang transparan daripada perbedaan dalam standar. Dalam pandangan peneliti, implementasi IFRS belum mendapat perhatian yang cukup, mungkin karena terletak jauh dari pandangan publik.
Pergeseran terhadap akuntansi nilai wajar di IFRS hanya akan menonjolkan sejauh  mana implementasi IFRS yang tergantung pada manajer dan penilaian auditor, dan karenanya tunduk pada pengaruh politik dan ekonomi lokal. Selain itu, mayoritas negara yang mengadopsi IFRS tidak dapat dikatakan memiliki efek yang mendalam, derivatif, dan pasar mata uang. Pelaksanaan standar akuntansi nilai wajar IFRS di banyak negara akan mengalami masalah dengan ilikuiditas, menyebar luas dan subjektivitas dalam perkiraan nilai wajar. Selanjutnya, di banyak negara informasi yang tersedia yang diperlukan untuk menerapkan standar penurunan nilai aset sangat sedikit dan tidak mudah diamati untuk auditor dan monitor lainnya. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, negara-negara akan memiliki ruang yang lebih besar untuk melakukan penilaian di bawah akuntansi nilai wajar, karena pasar likuiditas lebih rendah dan kekurangan informasi tentang penurunan nilai aset, adalah justru negara-negara dengan institusi penegak lokal lemah (profesi audit, perlindungan hukum, peraturan, dan sebagainya). Judgement adalah properti generik penerapan standar akuntansi, namun ketergantungan dunia pada penilaian telah banyak diperluas di bawah IFRS oleh pergeseran dengan akuntansi nilai wajar dan dengan penerapan standar nilai wajar di negara-negara dengan pasar yang likuid.
Kekuatan ekonomi dan politik lokal yang kuat menentukan bagaimana manajer, auditor, pengadilan, dan regulator menanggapi peluang itu. Implementasi yang tidak merata membatasi kemampuan dari keseragaman standar untuk mengurangi informasi biaya dan risiko informasi. Itu bisa meningkatkan pemrosesan informasi biaya, dengan mengubur akuntansi inkonsistensi di tingkat yang lebih dalam dan lebih transparan daripada perbedaan yang lebih mudah diamati dalam standar. Hal ini mengancam untuk membatasi banyak potensi manfaat dari adopsi IFRS.
Ada banyak potensi masalah dengan nilai wajar dalam praktek, yang mana hal ini merupakan masalah yang mungkin akan dihadapi oleh investor (salah satu pengguna laporan keuangan), yaitu sebagai berikut:
·         Likuiditas pasar adalah masalah yang berpotensi penting dalam praktek. Selisih dapat menjadi cukup besar untuk menyebabkan ketidakpastian substansial tentang nilai wajar.
·         Di pasar tidak likuid, perdagangan oleh para manajer dapat mempengaruhi perdagangan serta harga yang dikutip, dan karenanya memungkinkan mereka untuk memanipulasi estimasi nilai wajar.
·       Lebih buruk lagi, perusahaan cenderung pada posisi berkorelasi positif di komoditas dan instrumen keuangan, dan tidak bisa semua uang tunai secara simultan pada harga penawaran, apalagi pada bertanya. Akuntansi nilai wajar belum diuji oleh krisis keuangan besar, ketika pemberi pinjaman khususnya bisa menemukan bahwa "nilai wajar" berarti "nilai yang adil."
·         Bila harga pasar likuid tidak tersedia, akuntansi nilai wajar menjadi "tanda ke model" akuntansi. Artinya, perusahaan melaporkan perkiraan harga pasar, bukan harga pasar  yang sebenarnya.

·         Jika harga pasar likuid yang tersedia, akuntansi nilai wajar mengurangi peluang bagi manajer untuk mempengaruhi laporan keuangan dengan menjalankan kebijaksanaan mereka lebih menyadari keuntungan dan kerugian melalui waktu penjualan aset. Namun, akuntansi nilai wajar meningkatkan peluang untuk memanipulasi ketika akuntansi digunakan untuk mensimulasikan harga pasar, karena para manajer dapat mempengaruhi baik pilihan model dan estimasi parameter.

1 komentar:

imam ciprut said...

Keren sob

www.kiostiket.com

Post a Comment